2026, Kemasan Wajib Sertifikasi Halal

Kemasan termasuk dalam kategori barang gunaan yang akan dikenakan wajib halal di tahun 2026

Kemasan termasuk dalam kategori barang gunaan. Berdasarkan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2014 tentang Jaminan Produk Halal (UU JPH), barang gunaan termasuk dalam kategori produk yang wajib disertifikasi halal. Hal ini disampaikan oleh Halal Partnerships & Audit Services  Director of LPPOM MUI, Dr. Ir. Muslich, M.Si. dalam seminar “Kesiapan Industri Kemasan Hadapi Wajib Halal 2024” yang diselenggarakan pada 10 November 2023 di Hall D2, JIExpo Kemayoran, Jakarta.

UU JPH beserta turunannya menegaskan bahwa barang gunaan yang wajib disertifikasi halal spesifik terhadap sesuatu yang dipakai, digunakan, atau dimanfaatkan yang berasal dari unsur hewan atau mengandung unsur hewan. Beberapa diantaranya sandang, penutup kepala, aksesoris, Perbekalan Kesehatan Rumah Tangga (PKRT), peralatan rumah tangga, perlengkapan peribadatan bagi umat Islam, kemasan produk, alat tulis dan perlengkapan kantor, alat kesehatan, serta bahan penyusun barang gunaan. 

“Kategori barang gunaan, kemasan salah satu diantaranya, telah memasuki masa transisi sertifikasi halal. Tenggat waktu transisi berakhir pada 17 Oktober 2026. Artinya, setelah itu, seluruh kemasan yang ada dan digunakan di Indonesia wajib bersertifikat halal. Tentu, masih ada waktu bagi para pelaku industri kemasan untuk memulai proses sertifikasi halal,” jelas Muslich.

Di samping itu, hal lain yang juga perlu diperhatikan adalah sanksi setelah tenggat waktu sertifikasi halal berlaku. Berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2021 Pasal 149, bagi pelaku usaha yang tidak menerapkan aturan tersebut akan dikenakan sanksi administratif, berupa peringatan tertulis, denda administratif, pencabutan sertifikat halal, dan/atau penarikan barang dari peredaran. 

Meski begitu, pihaknya mengapresiasi bagi perusahaan kemasan yang sudah melakukan sertifikasi halal lebih dulu. Hal ini karena produk kemasan banyak bersinggungan dengan produk atau jasa makanan dan minuman yang sudah wajib sertifikasi halal pada 17 Oktober 2024. Melalui sertifikasi halal kemasan, hal ini akan memudahkan perusahaan makanan dan minuman sebagai konsumen industri kemasan dalam sertifikasi halal produknya.

Seperti telah diketahui bersama, halal merupakan sesuatu yang dibolehkan menurut syariat Islam. Sertifikasi halal terhadap sebuah produk diperlukan untuk memastikan unsur/material suci dan tidak terkena najis selama penanganan. Sebelum mendapatkan sertifikat halal, sebuah produk melalui serangkaian pemeriksaan kehalalan yang dilakukan oleh Lembaga Pemeriksa Halal (LPH). Salah satu LPH di Indonesia adalah LPPOM MUI yang telah berdiri hampir 35 tahun dengan seluruh pengalamannya sertifikasi halal produk di dalam maupun luar negeri serta didukung oleh lebih dari 1.000 auditor dan berbagai fasilitas mumpuni.

Setelah melalui serangkaian proses pemeriksaan audit, hasil laporan audit akan disampaikan dalam sidang Komisi Fatwa MUI. Produk yang halal digunakan ditandai dengan keluarnya Ketetapan Halal. Inilah yang menjadi dasar diterbitkannya sertifikat halal oleh Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) selaku regulator UU JPH di Indonesia. (YN)